Thursday, July 07, 2011

Syaitan Rindu & Syaitan Benci

Hidup bersama pasangan yang dicintai tidak sama dengan dengan hidup bersama pasangan yang dicintai dan dikahwini. Ijab dan qabul ketika bernikah itu sendiri akan meleraikan hasutan 'syaitan sayang' dan akan menghadirkan 'syaitan benci' dalam kehidupan pasangan berkenaan.

Yang putih nampak kelabu. Yang comel nampak comot. Yang mesra nampak merimaskan. Inilah simptom 'syaitan benci' yang melanda satu-satu rumahtangga? Tetapi adakah adil mempersalahkan syaitan dalam segala hal? Tidak ada ruangkah untuk syaitan tidak dimangsai untuk semua perkara?

Saya bukan pro syaitan. Jauh sekali, wal'iyazubillah. Tetapi adakah kita terlupa hendak bertanya, apakah pula peranan kita yang ada Iman, ada Aqal dan ada Ilmu ini dalam menyemai cinta, kasih dan sayang berterusan dalam rumah tangga? Syaitan benci  itu cukup senang dinyahkan jika kekuatan yang ada pada diri kita sebagai Muslim dapat dimanfaatkan sepenuhnya.

Kita tarik nafas dalam-dalam, pernahkah kita rasa 'bahagia' apabila memejamkan mata dan teringat kepada keletah pasangan kita? Dan pernahkah kita buat 'rehearsal' (raptai) pemergian pasangan kita? Maksud saya bukanlah raptai kafankan dan mandikan jenazah beliau. Tetapi cukuplah sekadar membayangkan (bukan doakan)  beliau tiada lagi di dunia ini dan terbujur kaku tidak lagi dapat tersenyum kepada kita. Apakah perasaan kita? Hanya ambil 30 saat ke 1 minit sahaja untuk itu, ia berupaya 'mendedahkan' diri kita yang sebenar!

Dua kaedah ini menghadirkan satu petanda kepada kita akan ukuran kebahagiaan dalam rumah tangga. Saya sendiri selalu melakukan raptai ini tatkala sendirian, dan bila dapat tersenyum, malahan tergelak sendirian membayangkan kebahagiaan, saya sudah rasa cukup bersyukur, kerana masih ada rasa cinta di dalam diri ini.

Raptai sedih? Dengan personaliti saya yang suka baca Novel Bab 1, Bab Tengah dan terus ke Penutup, saya kurang gemar melakukannya, tetapi sudahpun 'dipaksa; menjalaninya satu ketika dahulu sekitar tahun 2009-2010. Dan cukuplah dengan episod itu, saya tetap bersyukur, kerana masih ada rasa kasih dalam diri ini.

Digabungkan kedua-duanya, maka saya menjadi penganut fahaman karat bahawa cinta dan kasih itu perlu sentiasa ada di dalam diri pasangan berumahtangga. Mahupun terhadap anak-anak penyeri syurga dunia ini.Saya tekankan di sini, DI DALAM DIRI. Embedded into your mind and soul. Bukan sekadar senyum, sengih dan kenyit mata!

Bab menzahirkan rasa cinta dan rasa kasih, sangat subjektif. Ada yang dermawan. Tetapi tidak kurang ada yang bakhil. Mungkin saya tergolong dalam kelompok pertengahan menuju bakhil (senyum). Lebih banyak bermisteri, tetapi ia tetap ada di dalam hati. Dan bertemu dengan pasangan yang 'bakhil' ekspresi, yang satu lagi mestilah berjiwa cukup besar mentafsirkan sebarang gerak laku ke arah haluan rasa cinta dan kasih ini. Saling faham memahami. Dengan kekuatan jiwa yang mantap amatlah perlu. Diperkukuhkan pula dengan pengabdian diri terhadap Allah SWT. Maka, aspek positif akan terpancar dari situ. Adakah kita 'melihat' Allah sayangkan kita? Tetapi yang pasti, kita boleh menterjemahkan segala nikmat yang Allah berikan kepada kita sebagai tanda kasih dan sayang-Nya kepada kita sebagai hamba.

Saya secara peribadi tahu setakat mana di dalam diri ini wujud rasa kasih, cinta dan sayang. Dengan kesedaran ini, sentiasa berusaha untuk membelainya sedaya upaya. Menyingkirkan yang remeh, mensyukuri nikmat yang lebih besar menjadi pedoman untuk ia berkekalan.

Maka amatlah rugi bagi mereka yang di dalam dirinya tidak dapat dihayati rasa cinta dan kasih. Malah tidak merasakan 'apa-apa' dengan perasaan itu. Kerana jika sebagai hamba Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani, kegagalan kita menghayati nikmat Allah sebagai tanda kasih sayang-Nya, maka ia menampakkan kelemahan kita sebagai Muslim dan Mukmin.

Dan kegagalan kita sebagai suami mahupun isteri dan sebagai ibu bapa 'merasai dan menghayati' cinta dan kasih jauh di lubuk hati kita terhadap pasangan atau anak-anak, ia hanya akan mendaftarkan kita menjadi ahli parti komponen kepada Pertubuhan Syaitan Benci. Ingatlah, rumah tidak bertangga sukar dinaiki. Rumahtangga tanpa cinta dan kasih serta rasa tanggung jawab, hanyalah bahtera seterusnya bawa kita ke neraka Allah SWT.

Ya Allah, semaikan cinta dan kasih dalam hati kami. Dan kekalkan ia sehingga ke syurga-Mu ya Allah.

Wallahua'lam.

Abu Nufayl

Thursday, April 14, 2011

Jung Personality Test : ESFJ

Teruja tengok sahabat buat Jung Personality Test. Cuba juga. Keputusannya ESFJ. Apa itu ESFJ?
Jom kita tengok.

Errr..abang, cepat2 bukak tadika jom. ;)
p/s: I don't think myself extrovert.

ESFJ - "Seller". Most sociable of all types. Nurturer of harmony. Outstanding host or hostesses. 12.3% of total population.
Personality Test by SimilarMinds.com



ESFJ
does not like being alone, thinks life has purpose/meaning, organized, values organized religion, outgoing, social, does not like strange people/things - likely intolerant of differences, open, easy to read, dislikes science fiction, values relationships and families over intellectual pursuits, group oriented, follows the rules, affectionate, planner, regular, orderly, clean, finisher, religious, consults others before acting, content, positive, loves getting massages, complimentary, dutiful, loving, considerate, altruistic

favored careers:
wedding planner, social worker, pediatrician, public health employee, kindergarten teacher, business consultant, nurse, human resources manager, office manager, executive assistant, public relations specialist, medical employee, human resources, office worker, social services, child care worker
disfavored careers: 
artist, author, filmmaker, philosopher, video editor, musician, poet, tattoo artist, game designer, philosophy professor, international spy, film director, astronaut, art curator, scientist, computer consultant, cartoonist, graphics designer 

Saturday, April 02, 2011

Jem Strawberry (step by step)

Salam,
Sementara memunggu Abu Nufayl shopping kat Plaza Pudu ni, terasa nak berjinak- jinak dgn blogpress pula.

As first entry using blogpress, apa kata kita tengok jem strawberry (sebut stlobeli macam Nuha). Memang Ummu Nufayl beli 2 bekas strawberry yg setengah kilo tu (maknanya sekilo la) dan dpt free sebekas kecil strawberry lagi. Dalam RM15 di Kea Farm. Untuk buat jem, tak apa kalau buahnya ranum sikit. Kalau nak makan, elok beli yg segar terus dari ladang :). Alhamdulillah, rezeki kali ni, yang dibeli dari Kea Farm pun segar dan enak dimakan.

1. Sekilo strawberry segar


2. Mengambil posisi dalam periuk ;)


3. Sudah mula mencair. Saya letak sikit air. Gula dimasukkan dalam secawan gitu (kalau suka kurang manis, boleh kurangkan sukatan gula).


4. Mendidih sudah!


5. Aroma manisnya strawberry memenuhi ruang!


6. Dah sejuk, selamat diisi dalam bekas dan disimpan dalam peti ais. Gambar ini diambil setelah 3 hari jem ni siap. Sebab tu dah tinggal 3/4 bekas... Hehe
Warnanya sangat cantik kan? Asli!


7. Enak dimakan sebagai jem, atau untuk topping cheese cake anda dn sangat sesuai dinikmati sebagai jus sejuk sebegini.

Aroma manis, rasa masam-masam manisnya sangat menyegarkan :).






Alhamdulillah!


- Posted using BlogPress from my iPhone

Thursday, March 31, 2011

Sawang Rumahtangga

Bismillahi Walhamdulillah. Wassolaati Wassalam 'Ala Sayyidina Muhammad, Rasululullah SAW.

Assalamualaikum wbt

Tak pasti pula kali ini boleh dikatakan mengemaskinikan laman sesawang atau pun mengemas laman bersawang. Sawang pun sawanglah. Asalkan tak sawan. 

Bercakap tentang sawang. Semua dapat bayangkan keadaannya. Kalau dikatakan rumah bersawang, ada canlah turun markah kebersihan jika dinilai PBT. Dan ada canlah juga dapat batang penyapu. Melihat sawang, dan mendengar perkataan sawang, pasti kita dapat kaitkan dengan tidak terjaga, terabai buat satu jangka waktu atau bukan terabai, tetapi pemalas untuk mencucinya jika sudah dilihat. Jadi ada dua keadaan di sini. Terabai, atau memang mengabaikan, berkhianat dengan janji di awal perkahwinan.

Risau juga hendak berceloteh bab sawang rumah tangga. Pasti banyak terkena batang hidung sendiri. Tetapi lebih baik beringat awal, dari rumah bersawang tumbuh semak samun.

Kisah Sawang Satu - Pengabaian

Pernah sewaktu bercinta, di peringkat awal perkahwinan, atau bila-bilalah pun, semuanya hendak dijaga. Bak menatang minyak yang penuh. Lama-lama kelamaan, bak menatang minyak PANAS yang penuh. Jika dulunya setiap permintaan itu adalah cinta. Lama kelamaan, setiap yang diminta itu merimaskan. Malah lebih dzholim, dianggap mengada-ngada. Dan tidak ingin dilayan. Lebih-lebih lagi suami kepada isteri. Uish.. bahaya ni. Ia sering berlaku kepada suami tetapi tidak terhad kepada suami sahaja. Di pihak isteri pun sama. Di awal, suami meminta itu ini dianggap rahmat. Lama kelamaan dikatakannya buang tabiat. Bab ini kena tanya petua Ummu Nufayl macamana dia maintain persepsi yang baik kepada suaminya yang suka minta itu ini. Heh heh.. Alhamdulillah. Tapi jangan tanya Abu Nufayl.  Menyesal nanti.. Ups..

Kita perlu sedar, semakin lama usia perkahwinan, kebanyakkan rasa cinta boleh pudar. Syaitan yang menyuburkan kemesraan sebelum kahwin sudah lama mencari tuan baru. Yang datang kemudiannya ialah yang ingin merosakkan rumah tangga. Jadi, tidak hairanlah ia boleh berlaku dalam mana-mana rumah tangga. Dan ia tidak pelik bila berlaku. Cuma kita perlu pandai menghapuskan bisikan-bisikan rimas, leceh, malas, banyak songel, manja terlebih, buang tebiat dan sebagainya ini dengan 'memanfaatkan' sepenuhnya Iman dan Islam di dada ; yang boleh dicapai dengan amal ibadah yang konsisten dan sentiasa dipertingkatkan dari semasa ke semasa. Solat, wajib dan sunat. Bacaan al-quran. Puasa wajib dan sunat, pembersihan harta melalui zakat, sedekah dan infaq, semuanya memperteguhkan diri dan rumah tangga sebenarnya. InsyaAllah.

Kisah Sawang Dua - Pengkhianatan

Rumah, jika dilihat ada sawang, tetapi tetap tidak dibersihkan, itu mengkhianati hak rumah namanya. Rumah tangga, jika disedari sudah 'bersawang', tetapi masih dibuat tidak peduli, khianat juga namanya. Masih ingat khutbah nikah? Tanggung jawab suami terhadap isteri, tanggung jawab isteri terhadap suami. Tanggung jawab terhadap rumah tangga, anak-anak dan segala macam lagi isi khutbah. Adakah masih kita amalkan? Apa alasan untuk tidak diamalkan?

Masih cukupkah kasih sayang kita kepada isteri? Masih cukupkah penghormatan dan ketaatan kita kepada suami? Terlaksanakah amanah memberikan ilmu fardhu ain kepada isteri dan anak-anak? Secara langsung atau tidak langsung? Adakah aurat isteri terjaga di bawah jagaan kita sang suami? Adakah maruah suami terjaga di bawah lindungan kita si isteri? Apakah rumahtangga kita hanya memanfaatkan isi rumahnya sahaja? Bagaimana pula dengan masyarakat di luar? Berdakwahkah kita? Berjuangkah kita di jalan Allah? Atau lamanya perkahwinan itu menyebabkan kita terlalai dan menjadi manusia anti sosial dan anti perjuangan? 

Soalan-soalan di atas sebenarnya janji yang terkandung ketika kita mula berkahwin. Tetapi akhirnya diabaikan begitu sahaja. Inilah pengkhianatan terhadap rumah tangga. Hak-hak yang sepatutnya dipenuhi kini  diabaikan. 

Apa yang saya ingin bangkitkan ialah, dalam kisah sawang dua ini, soalan di atas adalah soalan muhasabah. Tetapi setelah bermuhasabah, (jika mahu), apakah pula tindakan kita? Dah tahu terabai, tetap tidak ingin diperbaiki. Manusia apakah kita ini? Suami apakah kita ini? Isteri apakah pula kita ini? Dan dengan sikap sebegini kita menginginkan zuriat yang soleh dan menjadi pemimpin ummah? Jangan terkejut jika kita dikejutkan dengan kegagalan 'pembesaran sempurna' anak-anak, fizikal mahupun mental hasil pengkhianatan kita terhadap hak rumah tangga ini. 

Jika kita sedar sudah tertinggal. Cepat-cepatlah buat 'retreat'. Jika janji manis cinta syahdu sudah tawar, carilah pemanisnya dengan apa cara sekalipun. Kenangilah kebaikan dan kecintaan di awal perkahwinan. Cabaran dan nikmat yang dilalui bersama. Dan posisikan kembali rumah tangga di tempat yang betul. 
Jika sedar sudah tertinggal hak pihak lain dek kerana asyik berumahtangga pula, pulihkanlah keadaan dan bertaubatlah pada Allah. InsyaAllah, tidak ada istilah terlambat dalam mendapatkan keampunan Allah SWT.


Agar rumah tangga tidak bersawang. Kembalilah merenung kembali. Sentiasa dan sentiasa....

 Barulah boleh "menyemarakkan cinta suci, lillahi ta'ala. (tajuk seterusnya kah??),

Wassalahua'lam. 

Wassalam.